Kisah Mansa Musa, Manusia Terkaya yang Bawa 60 Ribu Budak dan Tentara Naik Haji | Madura TIMES

Kisah Mansa Musa, Manusia Terkaya yang Bawa 60 Ribu Budak dan Tentara Naik Haji

Mar 31, 2021 08:14
Mansa Musa (Foto: Tribunnews)
Mansa Musa (Foto: Tribunnews)

INDONESIATIMES - Pernahkah kalian mendengar tentang Mansa Musa? Ya, Mansa Musa disebut sebagai orang terkaya sepanjang masa.  

Ia merupakan penguasa Afrika Barat di abad ke-14. Mansa Musa kerap disamakan dengan karakter fiksi di marvel Comics, Black Panther, yakni raja dari Wakanda.  

Baca Juga : Pesan Berantai Penolakan Kenaikan NJOP Beredar di Tulungagung, Ini Komentar AKD

Dilansir melalui laman History, Musa adalah penguasa Kekaisaran Mali tahun 1312. Ia naik tahta lantaran pendahulunya, Abu-Bakr II, hilang dalam sebuah perjalanan melalui laut di Samudra Atlantik.  

Kemudian, pemerintahan Musa datang saat negara-negara Eropa tengah berjuang karena adanya perang saudara yang berkecamuk dan kurangnya sumber daya. Diketahui, selama periode tersebut, Kekaisaran Mali semakin berkembang karena sumber daya alam yang melimpah, yakni emas dan garam.  

Di bawah kepemimpinan Musa, kawasan kekuasaannya sangat makmur dan tumbuh pesat sehingga menjangkau sebagian besar Afrika Barat. Wilayah kekuasaan itu terdiri dari Pantai Atlantik hingga pusat perdagangan pedalaman Timbuktu dan sebagaian Gurun Sahara. 

Di sisi lain, Musa merupakan sosok muslim yang taat. Bahkan ia pernah melakukan perjalanan ke Makkah untuk ibadah haji dengan berlayar sekitar 4.000 mil bersama 60.000 rombongan yang terdiri dari budak dan tentara.  Rombongan tersebut juga membawa ratusan pon emas yang diangkat menggunakan unta dan kuda.  

Kemudian, dalam perjalanan itu, rombongan Musa sampai menjadi tontonan di setiap wilayah. Bahkan sosoknya menjadi pesohor di Mesir selama lebih dari satu dekade.  

Sampai di Kairo, Musa bertemu dengan pengusaha Kairo, yakni al-Malik al-Nasir. Dalam teks-teks sejarawan kuno Shihab al-Umari, Musa disambut di Kairo oleh bawahan al-Nasir untuk bertemu dengan sesama raja.  

Ia disambut dengan kemewahan. Namun Musa menolak dan mengatakan bahwa ia hanya numpang lewat dalam perjalanan haji ke Makkah. Alasan lain Musa menolak adalah karena ia diharuskan untuk mencium kaki sultan. Musa pun memilih untuk menyapa al-Nasir dengan layak dalam pandangan saja.  

al-Nasir juga sempat menawarkan penginapan kepada Musa dan rombongan. Musa kembali menolak dan justru meninggalkan sebagian hartanya di sana.  

Baca Juga : Disbudpar dan DKB Gelar Pelatih Sinden Gandrung Milenial Pelantun Gendhing Using

Usai melalui Kario, Musa menebar hartanya, yakni emas, dengan membeli barang asing. Hal itu lantas yang membuat ia begitu terkenal dan sangat dihargai.  

Namun, meski bermaksud baik, pemberian emas Musa itu sebenarnya menurunkan nilai logam di Mesir dan perekonomian kerajaan mengalami pukulan besar. Sehingga butuh waktu 12 tahun bagi ekonomi Mesir kembali pulih.  

Menurut laporan The Sun, Timur Tengah mengalami kerugian ekonomi senilai 1,1 miliar Euro lantaran harga emas mulai jatuh. Mengetahui hal itu, dalam perjalanan pulang dari Tanah Suci, Musa mencoba untuk membantu ekonomi Mesir yang anjlok. Ia mengambil kembali emas di peredaran dan meminjamnya dengan bunga tinggi.  

Hingga akhirnya, beberapa waktu kemudian, Musa kembali ke Makkah dengan beberapa ulama, termasuk keturunan langsung Nabi Muhammad SAW dan seorang penyair asal Andalusia. Ia membayar mereka dengan 200 kg emas yang jika sekarang diuangkan menjadi 6,3 juta Euro.

 

Topik
Kisah Mansa Musa Kisah fenomenal Serba serbi

Berita Lainnya